Cerita Ngentot Ibu Tiri yang Judes

1079 views

Cerita Sex Ibu tiri – Perkenalkan Nama ku Brita dan panggil aja Brian, Hari Minggu ini sebenarnya aku sedikit malas dengan permintaan ayahku agar aku mengantar Bu Yuli yang saat itu menjadi ibu tiriku paska pernikahan ayahku 4 bulan lalu dengannya, Ia adalah istri ketiga ayahku. Karena Bu Yuli orangnya sangat judes, pelit dan sombong, aku sangat membencinya. Ia sebenarnya sangat aduhai namun apa kata aku tak menyukainya karena dialah biang kerok terjadinya perceraian antara ibu dan ayah kandungku.

Cerita Ngentot Ibu Tiri yang Judes

Bu Yuli, wanita muda yang sebenarnya lebih tepat menjadi kakakku, karena usianya hanya 4 tahun lebih tua dari aku yang kini berumur 23 Tahun dan dia tidak begitu akrab dengan aku (berselisih masalah keuangan) hanya saja aku menyayangi ayahku, aku menerima dia di rumah ayahku sebagai istri ke 3 ayahku. Sebenarnya rumahnya tidak terlalu jauh dari tempat tinggal kami. Setelah mengantarnya sampai dirumah Bu Yuli, ternyata di rumah bu yuli yang lama tampak sepi, aku nyelonong aja masuk dan duduk di ruang tamu yang berdekatan dengan kamar ibu tiriku itu.

Sekitar 30 menit aku menunggu, Bu Yuli keluar dari kamar mandi dan berjalan menuju kamarnya, dia hanya mengenakan selembar handuk yang dililitkan ditubuhnya. Sehingga aku sekilas dapat melihat paha mulus Ibu Tiriku yang montok itu. Keadaan itu membuatku berniat menidurinya.

Sebagai laki2 normal dan sudah biasa bersetubuh dengan wanita, nafsu birahiku bergejolak disuguhi pemandangan seperti itu. Tanpa berpikir panjang, aku mengikuti langkah ibu tiriku masuk ke kamar. (Diam-diam tapi pasti)

Bu Yuli yang sedang berdiri sambil melepaskan handuk yang melilit ditubuhnya sama sekali tak menyangka kehadiranku yang ikut masuk ke kamarnya. Bu Yuli sangat terkejut saat aku mulai memeluk dengan kuat tubuhnya sambil menciumi lehernya dari belakang. Bu Yuli berteriak keras, tetapi dengan cekatan tangan ku yang kuat membekap mulutnya.

Aku mendorong tubuhnya keranjang hingga jatuh dan terlentang lalu menindihnya. Bu Yuli memberontak tapi sia2, aku terlalu kuat baginya. Dengan mudah aku meringkusnya. Aku menyumpal mulutnya dengan tanganku untuk beberapa saat. Aku menelikung kedua tangannya kebelakang dan menahan dengan kuat kedua kaki nya. Memaksanya agar lebih menikmati permainan yang baru akan di mulai.

Bu Yuli mulai putus asa dan memohan agar tidak dipaksa melayani nafsuku. Aku tahu kalau dia sudah kehabisan tenaga, dengan santai aku mulai menciumi dan menjilati kedua buah dada nya, secara bergantian. Bentuk tubuhnya berbeda dengan cewek-cewek yang pernah ku tiduri. Lebih padat dengan ukuran dada yang pas di genggaman tanganku.

Cukup lama aku menjilati kedua buah dada ibu tiriku itu, dan kini wajah ku merangkaki perutnya dengan mulut yang terus menjilati bagian tubuhnya. Tanganku meraba-raba selangkangan dan mencucuk-cucuk lubang vaginanya yang menggunduk dan tampak montok. Sesaat kemudian aku memindahkan jilatanku keselangkangannya.

“AHHH… Jangan Yan, Tolong jangan lakukan itu” pintanya

Aku tak peduli apa yang terlontar dari mulut si berengsek itu, Kedua tangannya ku buka lebar-lebar dan kembali ku hisap payudaranya dan ku gigit tonjolan dadanya.

“Jangan Brian, Ampun..” Pintanya sambil menangis

Desahan dan permohonan kembali terjadi ketika ku lumat seluruh buah dadanya sebelah kanan dan ku masukan hingga hampir seluruh mulutku. Ia mulai kehabisan akal untuk melarangku dan kini dia hanya bisa pasrah dan menangis.

“Enak bukan..?” Tanya ku Nakal sambil tersenyum

Bu Yuli hanya diam dan menangis, ia kini mulai terangsang dan mendesah-desah, saat lidah ku menyapu setiap puting susunya dan turun ke selangkangannya. Setiap jilatanku begitu dahsyat melebihi ayahku. Kini lidahku ku arahkan ke bibir vaginanya dan ku gigit tonjolan klentitnya

“Uhhhh, Sakit Brian..” desahan bu Yuli dengan lantang

Cerita Dewasa | Tak ku hentikan sampai disitu, ku sedot klentitnya perlahan-lahan sambil memainkan lidahku ke bibir vaginanya. Tampak sekilas wajah bu Yuli menikmati alur permainanku yang semakin lama semakin buas. Ku hentikan sejenak permainanku dan ku beranjak meninggalkan kamarnya. Aku segera ke dapur mencari air untuk mengkonsumsi obat GAZA yang telah ku beli jauh-jauh hari di toko online. Setelah menelan sebutir obat kuat, aku kembali ke kamar. Ternyata kamar bu Yuli telah di kunci dari dalam, Dengan marah ku gedor-gedor pintunya. Tanpa memberikan waktu untuknya berfikir meloloskan diri dariku, segera ku dobrak dengan seluruh tenaga. Tak beberapa lama kemudian pintu pun terbuka.

Aku sempat gugup ketika melihat bu Yuli sedang memegang ponselnya dan mencari beberapa nomer yang akan di hubungi, ku dekatinya dengan perlahan sambil menanggalka pakaianku. Aku tersenyum padana, tampak mukanya semakin ketakutan melihat rudalku yang kini menegang dan bisa untuk mengangkat beban seberat 1 KG itu. Tanpa ku suruh, ia pun mulai melepaskan genggaman HPnya dan mulai mundur ke dinding.

“Kenapa sayang..? Mau lapor papa..?? Silahkan” kataku sambil mendekatinya.

Dia hanya menggelengkan kepalanya, Aku segera mendekatnya dan langsung memeluknya sambil menciumi bibirnya. Ia menolak ciuman ku namun ku pegang erat pipinya dan mencekiknya.

“Jangan sakitin aku Yan..” Pintanya dengan nafas tersenggal-senggal

Aku mulai mengurangi cekikanku dan ku ciumi lagi bibirnya. Ciuman ku berikut ini di terima dengan pasrah sambil tetap berdiri. Ciumanku kulai turun ke lehernya, payudaranya dan kini sampai di vaginanya. Ku angkat kaki kirinya ke atas tempat tidur dan ia hanya mengikuti gaya yang ku inginkan. Vaginanya tampak terbuka dan tanpa panjang lebar ku sodorkan lidahku ke liang vaginanya.

“AHHHH…..!!” Desahannya dengan mata sedikit terpejam dan memegang kepalaku.

Ku sedot dan ku jilati seluruh bagian vaginanya yang merah merekah dan berbulu tipis itu. Perlahan Bu Yuli merasakan lubang vaginanya mulai basah. Aku yang tahu kalau Bu Yuli sudah terangsang, semakin bersemangat menjilati dan menyedot-nyedot klitorisnya.

Nafas Bu Yuli ngos-ngosan menahan nafsu birahinya. Aku sangat lihai merangsang Bu Yuli. Membuat suasana menjadi berbalik. Kini Bu Yuli sudah tak sabar lagi menunggu ku untuk segera meneroboskan penisku ke liang vaginanya.

Beberapa saat kemudian aku menyudahi jilatanku pada vaginanya. Aku mulai merebahkannya di kasur dengan kakinya yang masih menyentuh lantai. Tampaknya Bu Yuli sudah tak sabar lagi meraih dan mengocok-ngocok penis ku, kemudian Bu Yuli mengarahkan penis ku ke lubang vaginanya.

“Eittzzz… jangan terburu-buru sayang” pintaku sambil mulai mendekatkan penisku ke mulutnya.

Ku sodorkan penisku dan ia mulai mengulumnya perlahan-lahan. Ku sentakkan penisku hingga ke tenggorokannya dan tampak bu Yuli kehabisan nafas. Aku tak menghiraukannya, ku tekan dalam-dalam penisku dan kutahan.

“OCChhhh…” Terdengar suara desiran keluar dari mulut ibu tiriku itu.

Aku semakin bersemangat untuk mengulanginya lagi. Ku ulang beberapa kali gaya tersebut dan AHHHHH.. seburan lahar ku tepat masuk ke tenggorokannya. Ia berusaha melepaskan penisku dari mulutnya namun semua itu sia-sia, aku semakin menekannya dalam-dalam dan 3 kali semburan membuatnya harus menelan spermaku yang kental dan nikmat itu.

Ku lepaskan perlahan-lahan penisku dari mulutnya dan kini ku dekatkan penisku ke bagian belahan dadanya dan ku goyangkan maju mundur. Penisku masih menegang akibat obat kuat yang ku konsumsi. Ku remas kedua buah dadanya yang masih ranum itu dan kutempelkan kuat-kuat ke penisku seraya mengoyangkan penisku maju dan mundur.

“Cukup Biran, Jangan kasar dong. Please” Pintanya sambil menahan perih di bagian payudaranya.

Aku berhenti sejenak dan mengulanginya lagi. Setelah puas memainkan Tits Job tersebut, aku mulai mengarahkan penisku ke vaginanya yang sedari tadi basah. Ku tekan kepala penisku perlahan-lahan sampai bagian kepala penisku mulai terbenam sebagian dan CLUPPPZZZ, kutekan kuat-kuat hingga seluruh penisku masuk kelubang vaginanya..

“AHHHHHHHH…!!!!” Rintihan ibu tiriku seraya memegang kedua pergelangan tanganku.

Cerita Dewasa | Sejenak ku biarkan penisku terbenam sambil kuarahkan bibirku ke bagian lehernya dan menjilati lekuk lehernya yang berkeringa itu. Hampir 30 detik kudiamkan penisku di lubangnya dan kini mulai kusentak dan ku pompa vaginanya dengan irama yang semakin tinggi. Kedua tangan bu Yuli memegang dan menjambak perlahan2 rambutku. Lidahnya mulai nakal menelusuri leherku seperti tak mau kalah dengan permainanku. Desis dan sesahannya semakin menjadi-jadi. Aku pun terus mencium lehernya dan sesekali mengarahkan lidahku ke arah telinganya dengan desahan-desahan yang membuatnya semakin merinding dan bertambah nafsu. Genjotan penisku masih semakin menjadi-jadi. Tak ku beri dia kesempatan untuk beristirahat, kini tanganku mengarah ke bukit kembarnya seraya meremasnya dengan begitu nafsu.

“Uhhhhh.. Pelan Brian, Yeaghhh, uhhh, pelan dong” desahnya dengan nada terengah-engah sambil memejamkan mata.

Hampir sejam bermain dengan gaya ini dan kini ku mulai hampir mencapai orgasme. Genjotanku mulai kupercepat dan tangan bu yuli mulai memelukku dengan erat. Tak habis akal untuk mempermainkannya, kali ini ku gigit bagian Kuping tepat di lubang antingnya.

“UHHHHH…” Desisnya

Ku arahkan lidahku keleher dan kugigit lagi lehernya, kali ini dengan sedikit bejat dan kuat. Genjotanku masih sekuat tadi, dan bu yuli hanya bisa mendesah dan terus mendesah. Saat tubuhku mulai menegang, ia pun berusaha melepaskan penisku dari memeknya tapi ku tak beri dia kesempatan untuk melakukan itu dan CROOOOOOTTTTTTTT…CROOOOOOTTTT…CROOOOOTTTT..

Tumpahan spermaku di liang vaginanya membuatnya melototin aku tanda tak terima dengan perilakuku. Aku benamkan penisku untuk beberapa saat dan ku genjot lagi, kali ini dengan irama yang membuatnya kalang kabut nikmat bukan kepalang. 5 Menit ku genjot dan AHHHHHHHHHH…..UUUFFFFTTT…!! Desahan mautnya pun keluar dari mulut seksinya tanda dia telah mencapai surga dunia orgasmenya.

Segera ku tarik keluar penisku dan menunggu cairan spermaku menetes keluar dari lubang vaginanya dan mulai ku oleskan cairan sperma yang menetes ke penisku. Aku melihat ia mulai lemas tak berdaya. Ku pegang rambutnya da kutarik kepalanya mengarah kepenisku dan ku paksa dia mengoral penisku. Ia tak bisa menolak keinginanku, dengan tubuh lemas ia melakukan oral dengan baik dan masih penuh nafsu. Ia tak menyangka ketika ia ku suruh berbalik membelakangiku dan Kusentakan penisku tepat keliang anusnya…

“Ahhhhh.. Jangan disitu Brian, Sakit…!!” Jeritnya sambil melirik ke belakang menatap ku.

Dengan nafsunya ku tekan kuat-kuat ke liang anusnya dan memompanya. Sempit banget anus ibu tiriku ini. Ia gak bisa menolaknya dan hanya menerima ujaman penisku di lubang anusnya. Ia merasa sakit yang sangat namun hanya bisa memohon dan menangis. 10 menit melakukan anal seks yang dahsyat dengannya dan akhirnya CROOOOOT..CROTTT.. Spermaku mulai keluar tak terelakkan masuk ke anusnya. Ku diamin beberapa saat dan kulepas penisku dari lubang anusnya.

Ku balikan badannya dan ku minta di mengoral lagi penisku untuk yang terakhir. Setelah selesai mengulum penisku, aku menuju kamar mandi. Dia hanya menangis terseduh2 dan ku ancam kalau sampai bokap ku tau apa yang kulakukan dengannya, maka aku tak segan-segan membunuhnya.

Kejadian ini sering terulang kembali saat suasana rumahku mulai sepi dan lenggang. Aku melakukan hubungan ini selalu dengan memaksanya melakukan hal-hal yang belum diketahui dan dengan cara dipaksa. Ia sekarang malah senang dengan perlakuanku itu dan sering memintaku untuk menyiksanya sebelum di Ngentot.

Source: Bokepngentot

Paling HOT Minggu Ini