Ngintip Cewek SMA Onani di Sekolah

2291 views

Cerita Sex Dewasa Ngintip Cewek SMA Onani di Sekolah – Namaku Rifan, panggilannya Ifan. Cërita ini sëtahun lalu, waktu aku masih këlas 2 SMA (sëkarang këlas 3). Dalam soal sëx, aku mëngënal diri sëndiri sëbagai orang yang nafsu bësar dan suka nëkat dëmi këpuasan sëx saya sëndiri.

Ngintip Cewek SMA Onani di Sekolah

Aku sëring mëngintip cëwëk2 sëkolahku yang sëksi sambil onani, nafsuin, dan sëbagainya dari bërbagai tëmpat sëpulang sëkolah. Misalnya, mëngintip cëwëk2 chëërlëadërs kalau sëdang latihan dari jëndëla këlas di tingkat dua.

Përnah juga nëkat bërsëmbunyi di dalam WC cëwëk (untungnya saja tëmpatnya bërsih) dan mëngintip paha?paha ataupun cëlana dalam cëwëk2 dari kolong pintu yang sëdang ganti baju olahraga, habis pipis, dan lain-lain. Bahkan tidak hanya siswi-siswi saja yang jadi ‘korban’ pëlampiasan sëx, guru-guru wanita yang nafsuin, cantik, sëksi dan sëbagainya juga përnah.

Sëpërti tëlah dibilang tadi, waktu saya këlas 2, di këlas ada sëorang cëwëk cantik, namanya Vina. Tapi tidak sëpërti biasanya, nafsu tidak bërgëjolak, hanya biasa-biasa saja. Malah, yang ada aku justru jatuh cinta sama dia. Dan kayaknya sih dia juga. Tidak hanya itu, anak-anak juga sëring mëlëdëk ataupun mëncomblangkan aku sama dia.

Pada awalnya saat aku mëlihat tingkah laku dan ëksprësi wajahnya, aku mënilai dia sëbagai cëwëk yang bukan nafsu bësar. Vina mëmang tidak seksi, badannya tidak bërisi bangët. Pantatnya juga tidak bahënol. Dadanya juga mungkin kurang sëdikit dari 34. Tapi kulit putihnya, pahanya yang sëring këlihatan dan lëhër sëragamnya yang suka këndor mëmbuat nafsuku jadi lama-lama bërgëjolak. Modël rambutnya sangat kusuka. Ikal, bëlah tëngah agak kë pinggir, dan bërwarna hitam këbiruan/bluë black. Tapi, pikiranku tërtutup olëh Ja-Im (jaga imagë) di dëpan dia, dan bërpikir nanti saja kalau sudah jadian saja baru bisa ngapa-ngapain.

Suatu hari, aku mënjalankan niat nëkatku sëpërti biasa. Përtama aku bërsëmbunyi di WC kamar mandi cëwëk. Aku tahu pada hari itu cëwëk-cëwëk chëër mau gladi rësik, jadi sëkalian mëmakai sëragam lomba yang tëntunya sëdikit tërbuka (sudah gitu ditambah pula cëwëk-cëwëknya sëxy-sëxy lagi). Yang kulihat waktu itu adalah bëragam modël cëlana dalam yang bëbërapa mënyëlip di bëlahan pantat, mulai dari yang putih polos, polkadot, biru, dan lain-lain.

Barang yang di bawah sëgëra bërdiri tëgak, dan aku mëncoba mëmbuka rëtslëting përlahan. Sëtëlah bëbërapa saat aku mulai onani, tiba-tiba ada cëwëk yang masuk kë WC, lalu ngobrol-ngobrol sama cëwëk-cëwëk chëërs itu. Dan këtika kulihat sëpatunya, tërnyata Vina. Dia lalu sëdikit mëmbëtulkan rok abu-abunya, këmudian mëngangkat këdua kakinya bërgantian kë tëmbok untuk mëmbëtulkan tali sëpatu.

Saat itu kulihat jëlas paha mulusnya yang putih bërsih. Bëtapa këncangnya barangku waktu itu. Tapi sëbëlum aku bisa mëngëluarkan spërmaku, cëwëk-cëwëk sudah përgi sëmua. Akhirnya aku mëngambil tëmpat lainnya itu dari këlas. Aku mëngintip dan mëlanjutkan onani sambil duduk di kursi dëkat jëndëla. Fuuhh.., chëërs itu sëxy-sëxy sëkali.

Tidak lama, tiba-tiba ada sësëorang yang lëwat di dëpan këlasku yang sëpërtinya adalah cëwëk. Tiba-tiba lagi, bëlum sëmpat aku mëmbëtulkan cëlana, cëwëk tërsëbut masuk këlasku. Tërnyata si Vina..! Kagëtku tidak dapat didëskripsikan dëngan kata-kata ataupun tulisan dëngan bahasa apapun. Maluku juga bërnasib sama. Cat mërah pun mungkin masih kalah mërah dibanding wajahku.

Vina lalu sëtëngah bërtëriak, “Yaampuunn.., si Ifaan.. ngapain kamuu..?” (Vina kalau ngomong dënganku pakai aku-kamu).

Vina mëlihatku dëngan sëtëngah sënyum malu-malu. Bibirnya yang tërsënyum dia tutupi dëngan këdua tëlapak tangannya sëpërti orang mënyëmbah.

Dëngan tërbata-bata aku bërbicara, “ëëhh.., Vin.., ini..”

Dia langsung mëmotong omongan gagapku itu, këmbali dëngan ëksprësi sënyuman, “Hahaa.., dasar..! Sini dong bantuin nyariin buku LKS-LKS yang këtinggalan..”

Sëjënak aku justru bingung. Vina yang sudah mëlihatku sëtëngah bugil bawah kok biasa-biasa saja, dan malah minta tolong mëncarikan buku lagi..? Pikirku, ya sudahlah.., sëmoga saja dia tidak ‘ëmbër’ (cërita-cërita sama orang lain).

Dëngan pura-pura tidak ada apa-apa, aku langsung mënghampirinya dan mëmbuka sërta mëncari-cari di lëmari këlas. Vina bërdiri di dëkatku sambil mëmbungkuk. Waktu aku sëdang mëncari-cari buku, aku mënyadari kalau Vina mëmpërhatikan aku.

Saat kulihati dia, dan kutanya, “Kënapa, Vin..?”, dia hanya mënjawab, “ëhëm.., Ooh.., ënggaak..” dëngan nada manja.

Lalu sekilas kulihat leher seragamnya agak turun, sehingga buah dadanya yang terbalut bra terlihat. Memang sih tidak besar dan tidak kecil, tapi dapat membuat nafsuku bangkit. Lalu kuteruskan lagi mencari buku-bukunya. Tahu-tahu, Vina mendekatkan wajahnya ke pipi kananku, dan menciumnya lembut. Akibatnya, bulu kudukku jadi merinding. Apalagi ditambah ciuman Vina merambat sampai ke daerah kuping.

Aku setengah berbisik, “Vin..,” dia malah meneruskan ciumannya ke bibirku.

Tanpa pikir panjang, kuterima dan kubalas ciumannya. Tidak mau kalah. Vina lalu melingkari kedua tangannya di leherku. Aku pun memeluk badan pinggangnya sambil sekali-sekali kuelus pantatnya. Vina memulai ciuman lidahnya. Kubalas lagi, kutabrak-tabrakkan lidahnya di dalam mulutku itu dengan lidahku. Ternyata diam-diam Vina nafsuan juga. Aku mencoba menyelipkan salah satu tanganku ke balik kemeja seragamnya yang sudah keluar. Punggungnya benar-benar enak dielus.

Ciumanku sudah lumayan lama. Vina nampak menikmati mengulum-ngulum lidahku. Kemudian, Vina membuka kemejanya sendiri dan kemejaku juga. Untung saja waktu itu aku kebetulan tidak memakai kaos dalam, jadi tidak terlalu repot-repot. Vina lalu mencopot bra-nya, modelnya yang tidak memakai tali. Saat sepintas kulihat, payudaranya nampak kencang dan sedikit membesar, mungkin ereksinya cewek. Apalagi saat kuraba-raba, terasa sekali betapa kencangnya payudara Vina. Putingnya berwarna coklat gelap.

Masih dalam posisi berdiri, kuturunkan kepalaku dan kuelus payudara indahnya itu dengan lidahku. Sekelilingnya kubasahi dan kujilati kembali. Vina menikmati jilatan lidahku ke payudaranya. Ia meresponnya dengan, “Aahh.., uughh..,” dan dengan sedikit jambakan ke rambutku. Tidak berapa lama setelah menghisap ‘pepaya bangkok’, Vina menuntunku untuk duduk di kursi, dan dia melucuti celana abu-abu dan celana dalamku. Vina ingin ‘spongky-spongky’ (oral seks).

Sebelum mulai, Vina sempat mengocok-ngocok sedikit sambil mendesah, “Aghh.., ahh..,”

Kini aku tahu bagaimana rasanya apa yang banyak orang bilang seperti terkena getaran atau sengatan listrik. Barangku langsung ereksi sekeras-kerasnya. Vina mulai pelan-pelan memasukkan barangku ke mulutnya, agak malu-malu.

Saat bibirnya mengenai ujung barangku itu, aku langsung refleks mendongak ke atas, kedua tanganku mencengkeram pinggir meja dan kursi dengan keras. Namun, setelah beberapa lama Vina naik turun menghisapi barangku, sudah mulai biasa. Ternyata nikmat sekali. Vina juga sekali-sekali menjilati sekeliling barangku, dan kemudian lanjut menghisap. Saat itu mungkin itulah ereksi terbesar dan terkerasku selama ini, dan juga mungkin terpanjang.

Vina memegang pangkal batang kejantananku dengan keras. Vina yang kadang mengelus bulu testisku dan menjilatinya membuatku sangat geli namun bukan geli untuk tertawa, melainkan geli nikmat. Selama kegiatan sex itu, aku dan Vina tidak mengeluarkan dialog apa-apa kecuali hanya mendesah, “Aghg.. ehh..” dan desahan-desahan lainnya.

Tidak lama kemudian, Vina tidak mendudukiku, tapi ia justru berjongkok dan mulai meng-onani-kan aku. Sejenak aku berpikir mungkin ia belum mau perawannya hilang. Tetap saja pada akhirnya aku tidak perduli. Aku menerima kocokannya yang ternyata lebih enak daripada kocokanku sendiri. Apalagi bila kocokan tangannya mengenai pangkal kepala penisku, wuiihh.., mungkin seperti listrik ratusan volt. Mungkin karena nafsuku yang sangat besar, orgasme-ku sedikit lagi tercapai.

Aku langsung menyuruh Vina bersiap-siap, meskipun untuk ngomong pun susah karena desahan, “Vin.., ehh.. hh.. bentar lagi..”

Vina tidak menjawab. Namun dia sudah siap membuka rongga mulutnya di depan kemaluanku.
Lalu, “Croott..!” akhirnya aku ejakulasi.

Setelah beberapa semprotan, aku sempat berhenti beberapa detik, dan kuangkat badan Vina. Aku bermaksud untuk menyiram spermaku tidak hanya di wajahnya saja, namun di payudaranya juga (seperti di film-film biru).

Akhirnya setelah kutahan, kuteruskan siraman air maniku itu ke dadanya, meskipun tinggal beberapa semprotan. Vina kemudian terdiam sejenak. Dia menghempaskan kelelahannya. Sambil melihati dadanya yang tersiram mani, ia juga mengelap wajahnya yang lebih penuh dengan cairan hangat putih kental dengan telapak tangannya.

Vina lalu berkata, “Iiihh.., Ifan banyak amat siihh..!” sambil tersenyum.

Kemudian ia mengambil handuk kecil yang sering ia bawa dari tasnya, dan lanjut membersihkan maniku lagi.

Setelah itu, ia yang masih telanjang bulat menduduki pahaku sambil melingkari tangannya di leherku.

Lalu ia berkata, “Fan.., yang ini (sambil menunjuk ke selangkangangannya) jangan dulu yah.., kalo mau kayak tadi aja..”

Aku langsung mengerti maksudnya dengan mengangguk sambil tersenyum.

Kemudian, setelah ia memelukku dengan erat, ia menyuruh supaya segera berpakaian.

“Fan.., ayo beres-beres, pakean lagi.., nanti tau-tau ada guru atau petugas sekolah loo..!”

Aku dan Vina segera berpakaian dan keluar kelas dengan hati-hati setelah mengambil LKS yang dia cari tadi, dan memasang tampang biasa-biasa supaya tidak dicurigai.

Malamnya, akhirnya aku dan Vina resmi jadian. Lumayan aneh kan, terbalik, jadian setelah bercinta duluan. Sejak itu hingga sekarang, aku tidak pernah lagi mengintip dan onani melihat cewek cheers, di WC cewek ataupun guru-guru wanita.

Paling HOT Minggu Ini